Alice in Wonderland is an upcoming fantasy-adventure film directed by Tim Burton. It is an extension to the Lewis Carroll novels Alice’s Adventures in Wonderland and Through the Looking-Glass. The film will use a [...]

Jennifer’s Body is a 2009 black comedy horror film written by Diablo Cody and directed by Karyn Kusama. The film stars Megan Fox, Amanda Seyfried, Adam Brody and Johnny Simmons and portrays a newly [...]

Sherlock Holmes is a 2009 film adaptation of Arthur Conan Doyle’s fictional character of the same name. The film was directed by Guy Ritchie and produced by Joel Silver, Lionel Wigram, Susan [...]

The Imaginarium of Doctor Parnassus is a 2009 fantasy film directed by Terry Gilliam and written by Gilliam and Charles McKeown. The film follows the leader of a travelling theatre troupe who, having made a deal [...]

Alice in Wonderland Movie Poster Megan Fox in Jennifer’s Body Sherlock Holmes Nominated for Golden Globe The Imaginarium of Doctor Parnassus



Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Sauropsida
Superorder: Dinosauria
Order: Ornithischia
Suborder: Cerapoda
Infraorder: Ornithopoda
Family: Hypsilophodontidae
Genus: Laosaurus
Marsh, 1878
Species
  • L. celer Marsh, 1878 (type) (nomen dubium)
  • L. gracilis Marsh, 1878 (nomen dubium)
  • L. minimus Gilmore, 1909 (nomen dubium)
Laosaurus berarti kadal terukir dalam batu. Ini adalah dinosaurus raksasa dari genus hypsilophodont. Pria yang dikaitkan dengan pembukaan dari misteri Laosaurus adalah OCMarsh. Dia membuat seperti penemuan zaman keputusan di tahun 1878 dari tubuh beberapa tetap di Wyoming. fosil itu tidak dalam kondisi baik sehingga tidak pasti untuk mengatakan kapan benar-benar Laosaurus memerintah atas saluran liar bumi kuno.

Marsh menemukan sisa dari batu yang disebut Formasi Morrison. Tetap yang ditemukan adalah segelintir dari vertebra parsial dan ekor. Marsh sampai pada kesimpulan dari sisa-sisa bahwa itu adalah rubah seperti binatang. Dalam tahun tertentu dia datang dalam jarak dekat dua spesies lain dan nama mereka gracilis L. dan L.altus. Kemudian pada dua ilmuwan lain Petrus Galton dan Charles Gilmore melihat tetap lainnya sampai pada kesimpulan dalam waktu yang sangat baru-baru ini bahwa mereka tidak rubah tetap, mereka adalah dari dinosaurus.

Dari penemuan yang sangat awal tetap sampai akhir-akhir ini ada kontroversi mengenai kelimpahan genus. Itu adalah Gilmore yang membuka hati menyatakan bahwa kerangka dan tengkorak pecah yang ditemukan adalah sebuah ornithopod, sangat kecil dalam ukuran. Bahwa spesies bernama gracilis Laosaurus. Waktu bergulir tidak ada laporan lainnya dari spesies yang sempurna dari setiap sudut dunia. The Laosaurus tetap ditutupi dengan selubung misteri sampai saat itu.

Gilmore sampai pada kesimpulan tegas bahwa itu adalah dinosaurus dari tulang paha yang membuktikan bahwa spesies memiliki kekuatan berjalan dan melompat. ruas ini dibawa ke hadapan Gilmore fakta bahwa binatang yang masih ia belajar sangat mirip dengan kadal dan katak. Kemudian itu Galton yang menunjukkan bahwa femur dimaksud Othnielia, genus hypsilophodont tertentu dinosaurus bernama setelah pendeskripsi Otniel pertama Marsh dari Amerika Serikat.
Dynoz
Sebuah unit geologi terkenal di Alberta mempertahankan banyak kerangka dan fosil dinosaurus yang berasal dari periode Campanian atas Kapur dan akhir. Mengunjungi dua unit yang terkenal Gilmore sampai pada kesimpulan bahwa jenazah yang dipelihara di sini adalah dari Laosaurus, genus Jurassic khas. Loris Russell mengisyaratkan bahwa Gilmore benar-benar salah dan ia ditandai dengan nama minimus Laosaurus. Dia terjebak ke titik bahwa dinosaurus di pusat alasan itu sangat mirip Hypsilophondon, sebuah genus ornithopod dari periode yang sangat Cretaceous di Eropa masa lalu.

Yang berikutnya yang rela terjun dalam perdebatan Laosaurus itu Galton. Saat itu pada tahun 1977 ia tidak pernah ragu-ragu untuk melampirkan Laosaurus untuk L.consors dan jelas L.gracialis yang hanya ornithopods. Ornithopods adalah bahwa jenis dinosaurus yang lahir sangat kecil tetapi dengan gulungan waktu tumbuh dalam ukuran sampai mereka membuktikan potensi mereka sebagai grazers efisien. Apa yang pernah mungkin Laosaurus itu, meskipun diselimuti selubung misteri, bukan apa-apa tapi herbivora dan berkeliaran di padang rumput feely Amerika Utara hijau. Namun tidak ada informasi yang solid tentang Laosaurus datang ke tampilan penuh sampai tanggal. Segala sesuatu yang kejutan ahli paleontologi adalah tumpukan hipotesis, tidak ada yang lain.

Laosaurus (berarti "batu atau kadal fosil") adalah genus dari dinosaurus hypsilophodont. Spesies tipe Laosaurus Celerus, pertama dijelaskan oleh OC Marsh pada tahun 1878 dari sisa-sisa dari usia-Oxfordian Tithonian-Upper Jurassic Morrison Pembentukan Wyoming. Validitas genus ini diragukan karena didasarkan pada fosil-fosil terpisah-pisah. Sebuah spesies kedua dari Formasi Morrison, L. gracilis, dan sebuah spesies dari akhir Kapur Alberta, minimus Laosaurus, juga dianggap meragukan. Hal ini diyakini bahwa ketiga spesies hypsilophodonts, ornithopods basal.

Sejarah dan taksonomi

Marsh (1878a) bernama genus baru dari vertebra (YPM 1874) ditemukan oleh Samuel Wendell Williston di Como Bluff, Wyoming, dari batuan Formasi Morrison. Jenis Bahan meliputi sembilan parsial dan dua ekor lengkap sentral vertebra, yang ia menyimpulkan berasal dari hewan "rubah-berukuran" Pada tahun yang sama, ia menetapkan dua spesies lainnya:. L. gracilis, awalnya berdasarkan kembali vertebralis centrum, sebuah centrum vertebralis ekor, dan bagian dari sebuah ulna;. dan L. Altus, awalnya didasarkan pada panggul, hindlimb, dan gigi (YPM 1876) Sebuah tinjauan oleh Peter Galton pada tahun 1983 ditemukan jenis gracilis L. terdiri dari tiga belas kembali dan delapan sentral ekor, dan bagian dari kedua hindlimbs . Charles Gilmore telah diberikan tetap tambahan, termasuk kerangka sebagian (CM 11.340), untuk gracilis L. berdasarkan ukuran, tetapi Galton mengalihkan masih taksa lain, menetapkan kerangka untuk Dryosaurus.
Otniel Charles Marsh 1896 restorasi kerangka consors "Laosaurus" (sekarang Othnielosaurus).

Marsh kembali ke genus pada tahun 1894, ketika tambahan tetap yakin bahwa L. Altus pantas genus sendiri (Dryosaurus), dan bahwa ada spesies lain hadir: L. consors, berdasarkan YPM 1882, kerangka parsial juga dari Como Bluff. Pada tahun 1895, ia menciptakan Laosauridae keluarga untuk genus-nya, tapi ini akhirnya dianggap sinonim dengan Hypsilophodontidae.

Charles Gilmore pada tahun 1909 diberi tulang paha remaja (USNM 5808) untuk gracilis L., dan pada tahun 1925 ditambah rangka CM 11340 parsial untuk gracilis L., berdasarkan ukuran, tetapi Galton ditransfer femur untuk Othnielia dan kerangka untuk Dryosaurus pada tahun 1983. Gilmore juga menggambarkan spesies kelima dan terakhir, L. minimus (nama spesies untuk ukuran kecil), berdasarkan NMC 9438, sebuah hindlimb kiri parsial dan bit vertebral dari Formasi Oldman (Upper Cretaceous, menengah Campanian usia) dari Alberta, Kanada Pada waktu itu,. meskipun, lokasi penemuan itu diduga berada di Formasi Blairmore Kretaseus, yang sebagian dapat menjelaskan mengapa Gilmore memilih untuk menetapkan tetap genus Jurassic akhir Laosaurus [10]. Loris Russell pada tahun 1949 menunjuk keluar informasi geologi baru dan diperdebatkan tugas generik, merekomendasikan bahwa hal itu disebut sebagai minimus "Laosaurus". Dia merasa menjadi yang paling seperti Hypsilophodon, dari Wealden Kapur Bawah dari Inggris.

Publikasi utama berikutnya yang disebutkan Laosaurus menonjol yang oleh Galton. Pada tahun 1977, ia ditugaskan consors L. dan L. gracilis takson baru rex nya Othnielia;. dan pada tahun 1983 ia redescribed sebagian besar material dan dipindahtugaskan sebagian, seperti dijelaskan di atas  Galton (1983) juga salah satu sumber untuk "Troodon sebagai ornithopod karnivora" hipotesis awal 1980-an, karena memberikan minimus L. Troodon, berdasarkan bukti yang tidak dipublikasikan  Hal ini akan mengikat dengan kebingungan / Orodromeus telur Troodon beberapa tahun. kemudian, yang akhirnya diselesaikan sebagai individu Troodon makan individu Orodromeus di situs bersarang mereka (embryoes troodontid bingung dengan embryoes hypsilophodont)  L. Celerus dinilai meragukan oleh Galton,. status yang telah disimpan melalui review besar terakhir .

Dua perkembangan selanjutnya telah terjadi. Pertama, L. minimus dipandang sebagai spesies kedua mungkin atau spesimen Orodromeus (Gugat dan Norman, 1990), walaupun masih terlalu sedikit untuk menjadi tertentu.  Kedua, Galton, dalam review 2007, menyatakan rex Othnielia untuk didasarkan pada sisa-sisa undiagnostic, dan bergeser diagnostik dimaksud tetap consors takson baru Othnielosaurus, kombinasi baru berdasarkan consors L. asli kerangka parsial.

 Ringkasan taksonomi

* L. Celerus (spesies tipe) basal meragukan = ornithopod
* Altus L. = Altus Dryosaurus
* Consors L. = consors Othnielosaurus
* Gracilis L. = tidak diketahui (gracilis mendahului consors, yang akan membutuhkan perubahan nama jika disebut consors Othnielosaurus), mungkin basal meragukan ornithopod
* L. minimus = ornithopod basal meragukan, mungkin sama seperti Orodromeus

Paleobiologi

Terlalu sedikit dari berbagai spesies dikenal untuk membuat penilaian rinci, tetapi sebagai hypsilophodonts atau ornithopods basal, mereka mungkin kecil, herbivora kursorial bipedal.


Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Reptilia
Superorder: Dinosauria
Order: Ornithischia
Family: Lesothosauridae
Halstead & Halstead, 1981
Genus: Lesothosaurus
Galton, 1978
Species
L. diagnosticus Galton, 1978 (type)
Lesothosaurus memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Fabrosaurus. Hal ini mendapat namanya dari negara di Afrika di mana ia ditemukan. Ini ditemukan di Lesotho, sehingga mendapat nama yang Lesothosaurus. Lesotho berarti kadal jadi seperti kadal. Dikatakan oleh peneliti bahwa itu adalah anggota o "burung-kaki" nenek moyang juga dikenal sebagai ornithopod. Itu adalah ciptaan Allah, yang dibuat untuk surfing sekitar dan melarikan diri kapan pun dibutuhkan untuk melindungi dirinya. kembali Its atau kaki belakang terlalu kuat dan memiliki tiga cakar besar. Plus ini memiliki cakar kecil tambahan di shin tinggi. Itu memiliki empat jari di tangan kecil dan benjolan seperti jempol.

Lesothosaurus seperti Fabrosaurus. Itu adalah dari 3 meter. Ini ada lebih dari 200 juta tahun yang lalu. Peneliti dan ahli paleontologi mengatakan bahwa ini berdiam di era Trias terlambat. Lesothosaurus memiliki gigi sempit tidak seperti Kins dekat. Its frontal gigi yang halus dan mengkilap bersama dengan ketajaman. Hal ini tampak seperti kepala panah berkumai. Karena adalah anggota dari "burung berkaki" nenek moyang atau ornithopod, beberapa dinosaurus kecil lainnya yang dianggap milik kelompok yang sama. Hal itu membuat beberapa kesalahpahaman tentang dinosaurus kecil. Dikatakan bahwa ia hidup selama minimal 70 juta tahun sebelum mereka meninggal. Dalam jangka panjang, lebih kuat "pinggul burung" datang ke keberadaan dan akhirnya mereka pada kepunahan.

Lesotho ditemukan di Lesotho, Venezuela. Itu adalah tanaman yang tumbuh herbivora atau rendah adalah makanannya. Panjangnya adalah 1 m. gaya hidup mereka dianggap di dunia saat ini sebagai "kijang hari" yang digunakan untuk tinggal dan surfing. Mereka digunakan untuk mencari makanan mereka dan digunakan untuk menjadi takut lingkungan mereka untuk bahaya. Mereka gunakan untuk melarikan diri dari predator mereka ketika mereka akan dekat kepada mereka. Mereka adalah makhluk yang sangat lemah lembut yang digunakan untuk menjalankan untuk kehidupan mereka ketika merasakan bahaya. Lesothosaurus ini memiliki kepala yang sangat kecil dengan mata besar. Mereka memiliki tubuh memanjang dan ekor 3 kaki. Mulutnya yang berujung dengan paruhnya yang tajam. Hal ini memiliki kaki panjang berotot; tulang berongga yang ringan ditimbang dan akan mengakali sebagian besar predator dengan berjalan. Hal ini dianggap sebagai dinosaurus paling primitif dalam keluarga ornithischians. Ini memiliki dua besar "baju besi berlapis" spesies dinamakan sebagai "Stegosaurus" dan "Ankylosaurus" dan tiga bertanduk berkepala "Triceratops". Lesothos ini masih kecil, kenyal dan berkaki dua yang memiliki dukung tampaknya beberapa kemiripan dasar untuk spesies empat kali lipat besar keluarga. Struktur pinggul dan rahang yang dirancang untuk makan tanaman menunjukkan link ke Kins keluarga berikutnya tapi mereka dinosaurus terpisah. Mereka berkembang di era Jurassic awal.

Pada pandangan pertama, akan tampak seperti kadal yang berjalan di kaki belakang yang kuat. Namun kadal pernah bisa menegakkan kepala tinggi dan berjalan. Mereka tidak bisa berjalan pada tungkai. Paling mereka bisa merangkak. Membaca tentang Lesothosaurus adalah topik yang megah. Anda akan datang untuk tahu tentang segala sesuatu yang mereka kerjakan.

Lesothosaurus adalah dinosaurus herbivora Ornithischian. Hal ini dinamakan oleh paleontologist Peter Galton pada tahun 1978, nama yang berarti "kadal dari Lesotho". Genus ini monotypic, hanya memiliki satu spesies yang valid, Lesothosaurus diagnosticus, dalam genus.

Lesothosaurus pada awalnya dianggap suatu ornithopod. Namun, pekerjaan yang lebih baru oleh Paul Sereno telah menyarankan bahwa itu benar-benar dapat mewakili salah satu yang paling primitif dari semua dinosaurus Ornithischian dikenal. Sejarah taksonomi Lesothosaurus adalah kompleks dan telah lama bingung dengan Fabrosaurus, lain Ornithischian kecil dari lokasi yang sama. Pada tahun 2005, Richard J. Butler menerbitkan sebuah studi filogenetik baru ornithischians, di mana ia mengusulkan bahwa Lesothosaurus adalah anggota basal dari Neornithischia clade, yang meliputi pachycephalosaurs, ceratopsians dan ornithopods. Atau, dinosaurus ini mungkin thyreophoran sangat awal, seorang anggota kelompok termasuk stegosaurians lapis baja dan ankylosaurians Stormbergia dapat mewakili bentuk dewasa dari Lesothosaurus..

Deskripsi
Ukuran Lesothosaurus, dibandingkan dengan manusia.

Lesothosaurus panjangnya1 meter (3.3 kaki), tanaman pemakan-bipedal. kaki yang panjang, senjata ringan, dan ekor ramping semua menunjukkan bahwa itu adalah pelari cepat;. itu akan menyerupai kadal besar berjalan bipedally

Tengkorak kecil Lesothosaurus pendek dan datar, dengan rongga mata yang besar. Hal itu rongga besar untuk otot mata dan rahang. Ini memiliki moncong pendek menunjuk, dan rahang bawah mungkin telah berakhir dalam paruh. gigi nya yang menunjuk dengan tepi beralur, dan akan telah ideal untuk mengunyah materi tanaman keras. Tengkorak itu dipasang pada leher yang pendek namun fleksibel.

Anggota belakang dari Lesothosaurus jauh lebih panjang daripada forelimbs, yang cukup singkat dengan 'tangan' kecil. Tangan memiliki empat jari baik dikembangkan dan jari kelima yang lebih kecil. Panjang kaki belakang menunjukkan Lesothosaurus adalah yang cepat, runner tangkas. Tulang paha khas memiliki kepala femoral unik yang tidak terlihat pada dinosaurus lainnya.

Lesothosaurus tinggal di, kondisi panas kering dari Lesotho dan Afrika Selatan, selama Jurassic Awal. Sisa-sisa Lesothosaurus telah dikumpulkan dari Upper Formasi Elliot, dating ke Hettangian untuk bagian Sinemurian dari Jurassic Awal.

Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Sauropsida
Superorder: Dinosauria
Order: Ornithischia
Suborder: Thyreophora
Infraorder: Stegosauria
Family: Stegosauridae
Genus: Lexovisaurus
Hoffstetter (1957)
Species
  • Lexovisaurus durobrivensis
Lexovisaurus adalah dinosaurus yang memiliki ukuran sedang dengan sisik tanduk yang cukup pada tubuh.  Mereka diberi nama Osmosaurus di awal. Tetapi kemudian mereka kembali diganti sebagai Lexovisaurus. Nama Lexovisaurus berarti kadal Lexovian. Ini lagi berasal dari budaya Celtic. fosil mereka menunjukkan mereka untuk menjadi anggota keluarga stegosaur. Ini adalah kelompok dinosaurus herbivora. Mereka terutama ditemukan di belahan bumi utara. fosil mereka ditemukan di seluruh Cina, Inggris dan Amerika Utara.

Tidak banyak yang diketahui tentang mereka. Sisa-sisa spesies ini ditemukan di Inggris dan Perancis. Pada tahun 1957, Robert Hoffsetter bernama mereka Lexovisaurus. Mereka diberi nama setelah sebuah suku yang digunakan untuk mendiami tempat yang sama. suku ini disebut suku Galia.

Lexovisaurus dinosaurus ini mungkin telah paku di pinggul dan bahu. Seperti kulit mereka membusuk seperti dalam fosil lain, menjadi benar-benar pekerjaan yang sulit bagi semua peneliti untuk menentukan rincian tersebut. Paku ini digunakan untuk menonjol dari bahu mereka. Lempeng ini adalah datar dan memiliki duri yang bulat dan menunjuk yang berlari sepanjang ekornya. Mereka kembali panjang. Selain itu mereka memiliki ekor yang sangat panjang. Paku ini bisa digunakan sebagai pengatur suhu juga. Belum lagi bahwa piring digunakan perlindungan terhadap predator dan musuh.

Ketinggian dari Lexovisaurus diukur sekitar 5 meter atau 17 meter panjangnya. berat badan mereka diperkirakan telah berkisar antara 4000-4500 pound. Mereka juga merupakan spesies reptil herbivora. Mereka adalah binatang berkaki empat binatang. anggota belakang mereka lebih kuat dari kaki depan mereka. Hal ini membuat gerakan mereka halus.

Lexovisaurus adalah herbivora, mereka memilih tinggal di dalam hutan. Seperti reptil lain direproduksi dengan meletakkan telur yang mereka digunakan untuk bersembunyi telur mereka untuk melindungi dari segala bentuk ancaman eksternal.

Lexovisaurus mungkin yang sedang dalam ukuran dan mereka pasti adalah makhluk lemah lembut. Ini adalah di antara sekelompok dinosaurus awal dapat ditemukan. Mereka tinggal milyar tahun yang lalu. Tapi jejak mereka masih ditemukan. Penelitian masih berlangsung untuk mendapatkan informasi lebih setiap hari atas dinosaurus.

Keistimewaan dari dinosaurus tertentu yang telah diisolasi mereka dari rekan-rekan mereka yang lain adalah bahwa ia telah lonjakan bahu keras yang menonjol dari bilah bahu mereka. Paku menempel pada kulit benar-benar menakjubkan bahwa paku tidak melekat pada kerangka. Mekanisme ini indah tubuh mereka membuat para ilmuwan di sebuah teluk. Oleh karena itu ketika fosil Lexovisaurus ditemukan tidak ada bekas paku pada tubuh dinosaurus sebagai kulit Lexovisaurus tak luput kerusakan alam.

Padang rumput yang luas dari Lexovisaurus adalah saluran luas dari Perancis dan Inggris. Fosil-fosil yang diklaim sebagai orang-orang dari dinosaurus ditemukan di kedua daerah. Mereka diawetkan dengan baik di Museum kedua negara untuk memberitahu kami banyak hal tentang spesies hampir tidak dikenal diselimuti misteri.

Lexovisaurus adalah salah satu dinosaurus pertama dari Eropa Jurassic pertengahan ke-Akhir, 165 juta tahun yang lalu untuk ditemukan. Itu adalah sebuah stegosaur. fosil Its (potongan besi dan tulang anggota tubuh) telah ditemukan di Perancis dan Inggris utara.

Spesimen Perancis menunjukkan bahwa Lexovisaurus mungkin mirip Stegosaurus. Secara tradisional, dinosaurus ini digambarkan sebagai memiliki baik duri besar di atas pinggul atau bahu, dengan pilihan pelat datar dan bulat menunjuk duri yang membentang di sepanjang bagian belakang dan ekor. Lexovisaurus mungkin sekitar 5 m panjang. Spesimen jenis, Lexovisaurus durobrivensis, diresmikan oleh Hoffstetter pada tahun 1957. Spesimen awalnya ditempatkan di Omosaurus (sekarang Dacentrurus) 70 tahun sebelumnya. kerja terbaru oleh Susannah Maidment dan rekan menunjukkan bahwa Lexovisaurus didasarkan pada tetap undiagnostic, sehingga para pekerja ini diciptakan Loricatosaurus untuk memegang tetap lain yang telah ditunjuk untuk Lexovisaurus.


Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Reptilia
Superorder: Dinosauria
Order: Saurischia
Suborder: Theropoda
Infraorder: Ceratosauria
Genus: Limusaurus
Xu et al., 2009
Species
  • L. inextricabilis Xu et al., 2009 (type)
Limusaurus (berarti "kadal lumpur") adalah sebuah genus dinosaurus herbivora theropoda ompong dari Jurassic (Oxfordian tahap) Atas Shishugou Formasi di Cekungan Junggar Cina barat. Limusaurus juga ceratosaur pasti pertama yang diketahui dari Asia Timur, termasuk Cina. Penemuan Limusaurus juga menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan darat antara benua Asia dan beberapa lainnya yang memungkinkan untuk pertukaran fauna meskipun Laut Turgai diperkirakan sebelumnya untuk melarang gerakan itu.

Spesies tipe inextricabilis L.. Nama spesifik berarti "tidak mungkin untuk melepaskan".

Tipe, dan ke tanggal satunya spesies, L. inextricabilis, digambarkan dalam sebuah makalah 2009 coauthored oleh X. Xu, JM Clark, J. Mo, J. Choiniere, CA Forster, GM Erickson, PDG Asah, C. Sullivan, DA Eberth, S. Nesbitt, Zhao Q., R. Hernandez, C.-K Jia, F.-L. Han, dan Y. Guo dalam jurnal Nature Hal ini diketahui dari dua spesimen subadult ditemukan dalam hubungan yang erat;. Holotipe, (IVPP) V 15923, adalah sebuah kerangka diartikulasikan hampir lengkap, dan yang lain, IVPP V 15924, adalah spesimen hampir sepenuhnya diartikulasikan, hanya hilang tengkorak. Spesimen kedua adalah 15% lebih besar dari holotipe. Sebuah spesimen dimaksud ketiga adalah IVPP V16134. Semua spesimen dilakukan orang dewasa muda ketika mereka meninggal, seperti dapat disimpulkan dari tingkat fusi tulang; dari garis pertumbuhan itu disimpulkan bahwa IVPP V 15924 berada pada tahun keenam ketika meninggal.

Limusaurus memiliki tubuh ramping kecil berukuran sekitar 1,7 m panjang. Ini adalah ceratosaur pasti pertama dari Asia Timur untuk ditemukan dan salah satu yang paling awal. Its penemuan menunjukkan bahwa fauna endemik dinosaurian Asia adalah kurang selama periode / Tengah Jura Akhir daripada yang diperkirakan sebelumnya dan menunjukkan koneksi tanah mungkin antara Asia dan benua lain selama periode itu.

Limusaurus adalah ceratosaur basal yang banyak karakteristik sama dengan coelophysoids dan tetanurans. Fitur hadir dalam Limusaurus membawa kita pada kesimpulan bahwa ada hubungan yang erat antara Ceratosauria clades dan Tetanurae.

Paleobiologi

Limusaurus saham kranial beberapa fitur dengan ceratosaurs lain dan coelophysids tetapi menampilkan beberapa karakteristik yang unik untuk grup tersebut, seperti adanya gigi dan kehadiran paruh sepenuhnya dikembangkan (rhamphotheca), yang sebelumnya telah dilaporkan dalam theropods unggas non-satunya di antara Kapur coelurosaurs. Limusaurus memiliki leher panjang, forelimbs pendek dan hindlimbs memanjang menunjukkan kuat kursorial (berjalan) kemampuan. Kehadiran gastroliths dalam perut kedua spesimen dan paruh ompong menunjukkan diet herbivora, membuat theropoda paling awal dan paling basal menjadi disesuaikan dengan tanaman makan. Aspek keseluruhan hewan ini sangat mirip dengan yang dari theropods ornithomimid Kapur, serta archosaur non-dinosaurian Trias Effigia, merupakan kasus yang luar biasa dari evolusi konvergen antara ketiga kelompok yang berbeda dari archosaurs
Limusaurus adalah ceratosaur sangat basal ditandai dengan tangan mempertahankan empat digit (I-IV), angka saya menjadi sangat berkurang. Ini secara tradisional berpikir bahwa tangan dinosaurus berkembang menjadi sayap burung dengan hilangnya dua digit keluar (IV dan V), dalam kontradiksi untuk studi embriologi pada burung yang menunjukkan bahwa angka ditahan adalah tiga orang tengah (II- III-IV). Struktur tangan Limusaurus dengan telah mengurangi angka saya menambah lebih berat kepada identitas II-III-IV digit untuk Tetanurae, di antaranya adalah burung. Sebelumnya penemuan Limusaurus, theropoda diasumsikan telah semakin berkurang berevolusi digit di sisi ulnaris manus. Konsep ini, dikenal sebagai Lateral Digit Reduction (LDR) ini berbeda dengan Bilateral Angka Pengurangan (BDR), penurunan pada angka pada kedua sisi tangan sering terlihat pada semua kelompok tetrapoda lainnya termasuk dinosaurus. Namun, di Limusaurus, pertama digit (Digit I) sangat berkurang, bersama dengan ceratosaurs lain, menunjukkan bahwa BDR terjadi di grup Tetanurae adik mereka juga.

Sebelumnya, diperkirakan bahwa angka I-III ditahan di tetanurans sebagai homologi dengan theropods basal, memberikan kepercayaan kepada hipotesis LDR. Namun, bukti BDR di Limusaurus menunjukkan bahwa theropods non-burung lain juga mungkin telah menunjukkan BDR dan digit jelas I-III di tetanurans sebenarnya bisa digit II-IV, ide yang sebelumnya dianggap oleh Thulborn dan Hamley, tetapi sebagian besar diabaikan dalam komunitas paleontologis. 

Meskipun kemungkinan menarik dibesarkan oleh Limusaurus, pakar fosil mustahil akan berhenti menelepon digit tetanuran I, II, dan III dan beralih ke menyebut mereka II, III, IV. Hal ini karena sebagian besar sifat morfologi mirip dengan angka I, II dan III lainnya theropods. Tetap mungkin bahwa pengurangan angka bilateral terjadi di Ceratosauria tapi tidak di Tetanurae. Para embriologi dari sayap burung dapat dijelaskan oleh frameshift homeotik identitas digital, seperti yang disarankan oleh ekspresi gen terbaru dan data eksperimen.

Dinosaurus adalah reptil darat lenyap dari jutaan tahun yang lalu, yang diketahui tinggal di era Mesozoikum. Dalam Era Mesozoic beberapa dinosaurus adalah dianggap sebagai hewan darat terbesar yang pernah ada. Dinosaurus diketahui hidup sekitar 230 juta tahun yang lalu. Ada beberapa spesies yang berbeda dinosaurus yang ada di masa lalu dan satu dinosaurus tersebut limusaurus tersebut.

spesialis penelitian dari lembaga Cina Akademi Ilmu Vertebrata Palaenontology dan palaeoantropologi terletak di Beijing dan George Washington University menemukan dinosaurus pemakan tumbuhan unik yang terletak di Cina, yang disebut limusaurus. Untuk melakukan penelitian pada berbagai jenis dinosaurus lembaga ini didanai oleh Earth Science Division dari National Science Foundation, National Geographic Society, Hilmar wasiat Sallee dan Yayasan Jurassic. Pada akhir penelitian mereka dipublikasikan laporan kepada publik untuk melihat.

Para Limusaurus itu seperti paruh burung. Hasil penelitian menunjukkan evolusi burung tiga jari tangan dari Limusaurus. Hal ini juga menunjukkan bahwa dinosaurus theropoda lebih beragam ekologis selama periode Jurassic daripada diperkirakan sebelumnya.

Para peneliti mengatakan bahwa dinosaurus ini limusaurus memberikan bukti yang jelas tentang bagaimana tangan burung berevolusi. inextricabilis Limusaurus ditemukan dari 159 juta deposito berusia tahun terletak di daerah cekungan Junggat Xinjiang, Cina. Dinosaurus mendapat nama ini dari metode kerangka perusahaan telah diawetkan. Fosil-fosil dinosaurus tersebut disimpan sebagai tumpukan di atas satu sama lain dan mereka disimpan di lubang fosil. Para peneliti mengatakan bahwa pemeriksaan tulang limusaurus ini mengungkapkan bahwa hal itu adalah ompong pada rahang bawah dan atas dan memiliki paruh yang dikembangkan seperti burung. Dengan bantuan dari fosil limusaurus, mereka menemukan bahwa hal itu sangat mungkin bahwa ia harus telah menjadi herbivora karena itu menjadi ompong di kedua di rahang atas dan bawah. Hal ini juga memiliki tangan pendek tanpa cakar tajam. Terlepas dari fosil limusaurus, mereka juga menemukan kerangka dinosaurus lain seperti tyrannosaur, dinosaurus bertanduk, stegosaur dan sloani Junggarsuchus, yang merupakan buaya seperti dinosaurus dari wilayah Cina. Para peneliti mengatakan bahwa awalnya limusaurus akan memiliki lima jari, yang kedua jari hadir di sisi luar dan tiga di sisi dalam dari kaki limusaurus, tetapi dengan evolusi mereka mungkin telah kehilangan dua jari luar mereka dan yang lainnya tiga jari batin tetap. Tapi, ketika penelitian ini dilakukan jari pada burung, mereka menemukan bahwa burung mungkin telah kehilangan salah satu jari dari sisi luar kaki dan satu dari sisi dalam dari kaki. Tidak seperti dinosaurus lain tangan limusaurus 'meningkatkan ukuran jari kedua dan mengurangi ukuran jari pertama.

Para Limusaurus adalah anggota pertama dan utama dari keluarga ceratosaur dari Asia Timur. Ceratosaurs hanyalah berbagai dinosaurus, yang sering menanggung tanduk atau puncak-puncak di atas kepala mereka dan banyak memiliki jari menonjol dan tidak biasa tanpa cakar tajam.



Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Reptilia
Superorder: Dinosauria
Order: Saurischia
Suborder: Sauropodomorpha
Infraorder: Prosauropoda
Family: Massospondylidae
Genus: Massospondylus
Owen, 1854
Species
  • M. carinatus Owen, 1854 (type)
  • M. kaalae Barrett, 2009
Synonyms
  • ?Aetonyx Broom, 1911
  • ?Aristosaurus Hoepen, 1920
  • ?Dromicosaurus Hoepen, 1920
  • ?Gryponyx Broom, 1912
  • ?Gyposaurus Broom, 1911
  • ?Hortalotarsus Seeley, 1894
  • ?Leptospondylus Owen, 1895
  • ?Pachyspondylus Owen, 1854
Massospondylus (pengucapan / ˌ mæsɵspɒndɨləs / mas-oh-Spon-di-ləs, dari bahasa Yunani, μάσσων (Masson, "lagi") dan σπόνδυλος (spondylos, "ruas") adalah sebuah genus dinosaurus prosauropod dari Periode Jurassic awal (Hettangian untuk Pliensbachian usia, ca 200-183.000.000 tahun lalu).. Hal ini dijelaskan oleh Sir Richard Owen pada 1854 dari sisa-sisa ditemukan di Afrika Selatan, dan dengan demikian salah satu dari dinosaurus pertama yang telah diberi nama. Fosil sejak ditemukan di lokasi lain di Afrika Selatan, Lesotho, dan Zimbabwe Bahan dari Arizona Kayenta Formasi, India, dan Argentina. telah ditempatkan ke genus pada berbagai waktu, tetapi Arizonan dan bahan Argentina sekarang ditugaskan untuk genera lain.

Spesies tipe carinatus M.; tujuh spesies lainnya telah dinamai selama 150 tahun terakhir, tapi hanya M. kallae antaranya adalah masih dianggap sah. sistematika Prosauropod telah mengalami banyak revisi selama beberapa tahun terakhir, dan banyak ilmuwan tidak setuju di mana tepatnya Massospondylus terletak di pohon evolusi dinosaurus. Keluarga Massospondylidae nama pernah diciptakan untuk genus, tetapi karena pengetahuan tentang hubungan prosauropod berada dalam keadaan fluks, tidak jelas yang dinosaurus lain-jika ada-termasuk dalam sebuah kelompok alam massospondylids; beberapa 2007 kertas dukungan validitas keluarga.

Meskipun Massospondylus telah lama digambarkan sebagai berkaki empat, sebuah studi 2007 menemukan hal yang akan bipedal. Mungkin pemakan tumbuhan (herbivora), meskipun berspekulasi bahwa prosauropods mungkin telah omnivora. Hewan ini, 4-6 meter (13-20 kaki), memiliki leher panjang dan ekor, dengan kepala kecil dan tubuh langsing. Pada setiap kaki depan, ia melahirkan seorang thumb cakar tajam yang digunakan dalam pertahanan atau makan. Studi terbaru menunjukkan Massospondylus tumbuh terus sepanjang masa pakainya, memiliki kantung udara serupa dengan burung, dan mungkin telah merawat muda.
Massospondylus adalah salah satu dinosaurus aneh yang pernah ada. Mereka adalah herbivora. Kata Massospondylus diucapkan seperti mas-o-spon-di-lus. Massospondylus dikenal sangat hidup di Amerika Utara dan Afrika Selatan selama periode Trias akhir pada periode awal Jurassic yaitu sekitar 200 juta tahun yang lalu. Hal ini dikatakan sebagai dinosaurus aneh karena bentuk anggota badan dan tubuh.

Penampilan Massospondylus:

Massospondylus memiliki kepala kecil di ujung leher yang panjang dan fleksibel. Hal ini memiliki dua tangan dan dua kaki. Masing-masing perusahaan mempunyai jempol tangan dilengkapi dengan cakar yang besar dan empat jari lainnya. Lengan dinosaurus ini dikenal untuk digunakan baik untuk menangkap dan untuk berjalan. Panjang Massospondylus sekitar empat meter (yaitu) tiga belas kaki panjang dan tingginya sekitar 1,8 meter (yaitu) enam meter di pinggul. Sebuah Massospondylus dewasa akan berat sekitar 1,5 ton.

Leher panjang Massospondylus akan membantu untuk mencapai cabang atas pohon mudah seperti jerapah. Kaki dinosaurus ini sedikit lebih panjang dari lengannya. Dinosaurus juga memiliki ekor panjang. Massospondylus dikenal sebagai pelari cepat dibandingkan dengan dinosaurus lain dan dinosaurus ini dikenal memiliki kecerdasan yang lebih rendah dibandingkan dengan spesies lain dinosaurus. intelijen diukur oleh otak relatif terhadap berat badan, yang juga disebut sebagai EQ.

Yang pertama sisa-sisa hewan diketahui dapat ditemukan di abad ke-19 dan itu bisa Massospondylus namanya dari Sir Richard Owen, yang memberikan nama ini, pada tahun 1854. Para Massospondylus kata berarti vertebra besar dan ini menunjukkan kerangka leher hewan.

Deskripsi
Ukuran dibandingkan dengan manusia

Massospondylus adalah prosauropod menengah yang adalah sekitar 4 meter (13 kaki) panjang  dan berat sekitar 135 kilogram (300 lb), meskipun beberapa sumber telah memperkirakan panjangnya di Facebook sampai 6 meter (20 kaki).  Walaupun panjang diasumsikan telah berkaki empat, sebuah studi 2007 anatomi dari forelimbs telah mempertanyakan ini, dengan mengatakan bahwa rentang gerak menghalangi kiprah berkaki empat yang efektif kebiasaan. Penelitian ini juga mengesampingkan kemungkinan "berjalan dengan buku jari" dan bentuk lain dari gerak yang akan menghindari masalah keterbatasan kemampuan Massospondylus untuk pronate tangannya. Meskipun massa menunjukkan sifat yang berkaki empat, itu akan telah dibatasi untuk kaki belakangnya untuk bergerak.
Sebuah kerangka Massospondylus dipasang di Natural History Museum, London, menunjukkan ketinggalan jaman pra-2007 pose

Massospondylus adalah prosauropod khas dalam hal-hal yang lain. Ia memiliki tubuh ramping dan leher yang panjang, dengan panjang sekitar sembilan vertebra serviks (leher), 13 punggung (kembali) tulang belakang, tiga sacral (pinggul) tulang, dan sekurang-kurangnya 40 ekor (ekor) tulang belakang. Pubis menghadap ke depan, seperti kebanyakan saurischians. Ia memiliki lebih landai membangun daripada Plateosaurus, sebuah dinosaurus prosauropod dinyatakan sama.  A menunjukkan penemuan terbaru yang memiliki clavicles Massospondylus berkembang dengan baik, bergabung dalam susunan furcula seperti, menunjukkan baik yang telah bahu bergerak dan bahwa clavicles tidak sempurna dan nonfunctional pada mereka dinosaurus yang tidak memiliki furculae benar. Penemuan ini juga menunjukkan bahwa furcula burung berasal dari clavicles.

Seperti Plateosaurus, itu lima digit pada masing-masing kaki, dengan ibu jari cakar besar yang digunakan untuk makan atau pertahanan terhadap predator. Angka keempat dan kelima dari forepaws yang kecil, memberikan forepaws melihat miring. Penelitian 2007 menunjukkan bahwa Massospondylus diadakan manus nya (tangan) dalam semi-supinated orientasi ("doa-seperti"), dengan palmaris permukaan saling berhadapan, pergelangan tangan tidak pernah ditemukan diputar di diartikulasikan (masih-tersambung) spesimen fosil

anatomi cranial
Di atas adalah diagram dari tengkorak Massospondylus, menunjukkan berbagai bukaan tengkorak.


Kepala kecil Massospondylus sekitar setengah panjang femur. Banyak bukaan, atau fenestrae, dalam tengkorak mengurangi berat dan memberikan ruang untuk lampiran otot dan organ-organ indera. fenestrae ini hadir di pasang, satu di setiap sisi tengkorak. Pada bagian depan tengkorak dua besar, nares elips. Orbit secara proporsional lebih besar dalam Massospondylus daripada di genera terkait seperti Plateosaurus. The fenestrae antorbital, lebih kecil dari yang terlihat pada Plateosaurus, yang terletak antara mata dan hidung. Pada bagian belakang tengkorak dua pasang lebih dari fenestrae temporal: yang fenestrae lateral temporal segera balik soket mata dan fenestrae supratemporal di atas tengkorak. fenestrae kecil juga merambah setiap mandibula.  Bentuk tengkorak secara tradisional dipulihkan sebagai yang lebih luas dan lebih pendek daripada Plateosaurus, tetapi penampilan ini mungkin karena hanya untuk diferensial menghancurkan dialami oleh berbagai spesimen. Beberapa fitur dari tengkorak bervariasi antara individu, misalnya, ketebalan batas atas orbit dan ketinggian rahang atas posterior. Perbedaan-perbedaan ini mungkin disebabkan dimorfisme seksual atau variasi individu.
Endocast rongga otak (atas) dan tengkorak transparan dengan endocasts di tempat (di bawah) menunjukkan kepala postur, berdasarkan scan μCT spesimen BP 1 / 4779

Seperti prosauropods lain, telah diusulkan bahwa Massospondylus telah pipi. Teori ini diusulkan karena ada beberapa lubang besar untuk pembuluh darah di permukaan tulang rahang, seperti lubang-lubang kecil banyak hadir di rahang reptil cheekless. Pipi akan mencegah makanan dari tumpah keluar ketika Massospondylus makan. Crompton dan Attridge (1986) tengkorak digambarkan dari Massospondylus sebagai memiliki overbites diucapkan dan menyarankan keberadaan paruh horny di ujung rahang bawah untuk membuat perbedaan panjang dan account untuk memakai gigi pada gigi di ujung moncong . Namun, ini kemudian terbukti salah tafsir berdasarkan sawit di pesawat atas-bawah. Tengkorak tidak hancur dalam orientasi ini tidak menunjukkan suatu overbite.Ada juga tampaknya ada beberapa variasi morfologi gigi berdasarkan posisi gigi di rahang. heterodonty hadir di Massospondylus lebih besar daripada yang hadir di Plateosaurus , meskipun tidak mengejutkan diucapkan seperti spesialisasi gigi di Heterodontosaurus .Gigi lebih dekat ke depan moncong itu bulat penampang dan meruncing ke poin, tidak seperti gigi belakang, yang spatulate dan memiliki penampang oval. 

 Penemuan

Fosil pertama Massospondylus digambarkan oleh paleontologist Sir Richard Owen pada 1854, nama yang telah diturunkan dari istilah Yunani Masson / μάσσων 'lagi' dan spondylos / 'vertebra' σπόνδυλος . Ini fosil itu ditemukan pada tahun 1853 oleh JM Orpen di Upper Elliot Formasi di Harrismith, Afrika Selatan. Termasuk di antara sisa-sisa itu tulang dari leher, punggung, dan ekor, sebuah pisau bahu, sebuah humerus, sebuah panggul sebagian; femur, tibia seorang, dan tulang tangan dan kaki. Bahan holotipe asli bagian dari koleksi Royal College of Surgeons di London dan hancur dalam Perang Dunia II, hanya gips tetap  Massospondylus Kemungkinan tetap telah ditemukan di Upper Formasi Elliot, Formasi Clarens, dan Sandstone Bushveld. Afrika Selatan dan Lesotho, sedangkan Sandstone Hutan dan Batupasir Karroo Upper Zimbabwe, dan Formasi Kayenta dari Arizona. Sisa-sisa ini terdiri dari setidaknya 80 kerangka parsial dan empat tengkorak, mewakili baik remaja dan dewasa.

Laporan Massospondylus dari Arizona Kayenta Formasi didasarkan pada tengkorak yang dijelaskan pada tahun 1985. Tengkorak dari spesimen Kayenta dari Arizona adalah 25% lebih besar dari tengkorak terbesar dari spesimen Afrika  Spesimen Kayenta memiliki empat gigi di premaxilla dan enam belas di rahang atas.. Uniknya di antara dinosaurus, itu juga punya kecil, satu-milimeter-(0,04 in-) panjang palatal gigi mengkaji kembali terbaru dari tengkorak Massospondylus Afrika,. Bagaimanapun, menunjukkan bahwa spesimen Kayenta tidak berhubungan dengan Massospondylus . Ini Kayenta luar tengkorak tengkorak dan elemen terkait, yang diidentifikasi secara kolektif sebagai MCZ 8893, baru-baru ini mengacu pada Sarahsaurus genus baru dijelaskan.

Massospondylus juga telah dilaporkan dari Argentina, tetapi ini telah menilai kembali sebagai genus erat terkait tetapi berbeda. Fosil kerangka termasuk beberapa parsial dan setidaknya satu tengkorak, ditemukan di Bawah Jurassic Canon del Colorado Pembentukan San Juan, Argentina. Bahan ini bernama Adeopapposaurus pada tahun 2009.

Spesies

Banyak spesies yang telah diberi nama, meskipun kebanyakan sudah tidak lagi dianggap sah. carinatus M., dinamakan oleh Richard Owen, adalah spesies jenis  spesiesnya bernama lain termasuk:. browni M. (Seeley, 1895), M. harriesi (Broom 1911),  M. hislopi (Lydekker , 1890),  M. huenei (Cooper, 1981), M. kaalae (Barrett 2009),  M. rawesi (Lydekker, 1890), dan M. schwarzi (Haughton, 1924 ).

browni M., harriesi M., dan M. schwarzi semua ditemukan di Upper Elliot Pembentukan Propinsi Cape, Afrika Selatan. Ketiga didasarkan pada bahan fragmentaris, dan dianggap sebagai tak tentu dalam review paling baru M. browni ini. Didasarkan pada dua rahim, dua belakang, dan tiga tulang ekor dan lain-lain elemen kaki belakang . M. harriesi diketahui dari sebuah tubuh depan.  M. schwarzi diketahui dari kaki belakang yang tidak lengkap dan sakrum M. hislopi dan M. rawesi itu. bernama dari fosil ditemukan di India.  M. hislopi didasarkan pada vertebrae dari Trias Atas Maleri Pembentukan Andhra Pradesh, sedangkan M. rawesi didasarkan pada gigi dari Atas Takli Cretaceous Pembentukan Maharashtra.  hislopi M. sementara ditahan sebagai sauropodomorph tak tentu dalam review terbaru, tetapi M. rawesi mungkin nondinosaur  atau theropoda huenei M. adalah kombinasi diturunkan oleh Cooper untuk huenei Lufengosaurus, karena ia menganggap Lufengosaurus dan Massospondylus menjadi sinonim.  sinonimi ini tidak berlaku lagi.. 

M. kaalae digambarkan pada tahun 2009 atas dasar tengkorak ditemukan sebagian dari Formasi Elliot atas di Kabupaten Herschel Afrika Selatan. Spesies ini diketahui dari waktu yang sama dan daerah karena beberapa spesimen carinatus M.. Ini berbeda dari spesies ketik morfologi tempurung otak, serta beberapa karakter lain tengkorak seperti proporsi premaxilla.

 Nama-nama yang meragukan

Beberapa dinosaurus sering dianggap identik dengan Massospondylus. Ini termasuk Aristosaurus, Dromicosaurus, Gryponyx, Hortalotarsus, Leptospondylus, dan Pachyspondylus, yang adalah nama-nama meragukan nilai ilmiah sedikit. Hortalotarsus skirtopodus disebut oleh Harry Seeley pada tahun 1894. Menurut Broom (1911), "Awalnya kerangka sebagian besar berada di batu, dan itu dianggap oleh para petani sebagai kerangka Bushman, tetapi dikatakan telah hancur karena takut bahwa kerangka Bushman di batu mungkin cenderung melemahkan kepercayaan agama generasi muda. " Beberapa tulang kaki parsial diselamatkan. Tahun berikutnya, Richard Owen bernama vertebra fosil beberapa capensis Leptospondylus dan orpenii Pachyspondylus. Fragmentaris fosil ini kemudian hancur dalam Perang Dunia II. erectus Aristosaurus disebut oleh E.C.N. van Hoepen pada tahun 1920 berdasarkan kerangka yang hampir lengkap. Hoepen juga bernama gracilis Dromicosaurus, yang terdiri dari kerangka parsial. taylori Gryponyx disebut oleh Sidney H. Haughton pada tahun 1924. Ini terdiri dari tulang pinggul. Semua fosil di atas berasal dari tahapan fauna Hettangian atau Sinemurian Afrika Selatan, di mana Massospondylus telah ditemukan . Berdasarkan aturan tata nama binatang, nama-nama ini adalah sinonim junior. Mereka diberi nama setelah Massospondylus digambarkan dalam makalah ilmiah; nama Massospondylus sehingga membutuhkan prioritas.

 Klasifikasi
Plateosauria
Plateosauridae



Unaysaurus




Plateosaurus


Massopoda
Riojasauridae



Riojasaurus




Eucnemesaurus


(Tanpa nama)
Massospondylidae



Massospondylus

(Tanpa nama)



Coloradisaurus




Lufengosaurus



(Tanpa nama)



Jingshanosaurus




Anchisauria





sauropodomorph filogeni basal disederhanakan setelah Yates, 2007 Dalam review ini,. Massospondylus ditampilkan sebagai terkait erat dengan Lufengosaurus dan Coloradisaurus. Ini hanyalah satu dari banyak diusulkan cladograms sauropodomorph basal.

Massospondylus adalah prosauropod, pengelompokan dinosaurus saurischian awal yang hidup pada Triassic dan Jurassic, tetapi yang telah mati pada akhir Jurassic. Anggota lain kelompok ini termasuk Plateosaurus, Yunnanosaurus,dan Riojasaurus.  sistematika sauropodomorph Basal terus mengalami revisi, dan genera banyak sekali dianggap prosauropods klasik baru saja dikeluarkan dari kelompok dalam tata nama filogenetik, di alasan bahwa inklusi mereka tidak akan merupakan clade (pengelompokan alam mengandung semua keturunan nenek moyang tunggal). Tepat yang merupakan binatang (pengelompokan alam) monofiletik dari prosauropods tidak jelas. Yates dan Kitching (2003) menerbitkan clade yang terdiri dari Riojasaurus, Plateosaurus, Coloradisaurus, Massospondylus, dan Lufengosaurus . Galton dan Upchurch (2004) termasuk Ammosaurus, Anchisaurus, Azendohsaurus, Camelotia, Coloradisaurus, Euskelosaurus, Jingshanosaurus, Lessemsaurus, Lufengosaurus, Massospondylus, Melanorosaurus, Mussaurus, Plateosaurus, Riojasaurus, Ruehleia, Saturnalia, Sellosaurus, Thecodontosaurus, Yimenosaurus dan Yunnanosaurus dalam Prosauropoda monophyletic. Wilson (2005) dianggap Massospondylus, Jingshanosaurus, Plateosaurus, dan Lufengosaurus kelompok alami, dengan Blikanasaurus dan Antetonitrus mungkin sauropoda. Bonnan dan Yates (2007) dianggap Camelotia, Blikanasaurus dan sauropoda Melanorosaurus mungkin Yates (2007) ditempatkan Antetonitrus, Melanorosaurus, dan Blikanasaurus sebagai sauropoda basal dan menolak untuk menggunakan istilah Prosauropoda, karena ia menganggap itu. identik dengan Plateosauridae. Namun, ia tidak menutup kemungkinan bahwa sebuah kelompok kecil yang terdiri dari Plateosaurus prosauropods, Riojasaurus, Massospondylus dan kerabat terdekat mereka adalah monofiletik.

Massospondylus adalah tipe genus Massospondylidae keluarga yang diusulkan, yang memberikan namanya. Keluarga Massospondylidae mungkin juga termasuk Yunnanosaurus, meskipun Lu et al. (2007) ditempatkan Yunnanosaurus dalam keluarga sendiri  Yates (2007) dianggap Massospondylus, Coloradisaurus, dan massospondylids Lufengosaurus, dengan Yunnanosaurus. Di Anchisauria. Smith dan Pol (2007) juga menemukan Massospondylidae dalam analisis filogenetik mereka, termasuk Massospondylus, Coloradisaurus, dan Lufengosaurus, serta genus baru mereka, Glacialisaurus Adeopapposaurus,. didasarkan pada fosil pernah dianggap milik suatu bentuk Amerika Selatan Massospondylus, juga diklasifikasikan sebagai suatu massospondylid.

\Paloecology

The fauna dan flora dari Jurassic awal yang sama di seluruh dunia, dengan tumbuhan runjung disesuaikan dengan cuaca panas menjadi tanaman yang umum, dan prosauropods dan theropods basal utama konstituen dari fauna dinosaurus di seluruh dunia. Lingkungan Jurassic awal Afrika bagian selatan telah digambarkan sebagai padang pasir Afrika Massospondylus adalah kontemporer dari crocodylomorphs dini; therapsids tritylodontid dan trithelodontid; mamalia morganucodontid;dan dinosaurus termasuk rhodesiensis kecil Megapnosaurus theropoda, sebuah spesies Melanorosaurus (M. thabanensis);. dan beberapa genera ornithischians awal, seperti Lesothosaurus dan heterodontosaurids Abrictosaurus, Heterodontosaurus, dan Lycorhinus.

Tidak jelas yang mungkin karnivora memangsa Massospondylus. Sebagian besar theropods yang telah ditemukan di batuan Jurassic usia dini di Afrika bagian selatan, seperti Megapnosaurus, lebih kecil dibandingkan prosauropods menengah seperti Massospondylus. Predator ini lebih kecil telah didalilkan sebagai menggunakan cepat memotong serangan untuk memakai bawah prosauropods, yang bisa membela diri dengan tangan mereka yang besar dan cakar kaki  6-meter (20 kaki-) panjang theropoda karnivora. Dracovenator hidup selama periode yang sama (Hettangian untuk tahap Sinemurian) sebagai Massospondylus dan juga telah ditemukan di Formasi Elliot Afrika Selatan .

Paleobiologi

Seperti semua dinosaurus, banyak dari biologi Massospondylus, termasuk perilakunya, pewarnaan, dan fisiologi, tetap tidak diketahui. Namun, penelitian terkini telah memungkinkan untuk spekulasi informasi tentang topik, seperti pola pertumbuhan, diet, postur,  reproduksi,  dan respirasi

Sebuah studi 2007 menunjukkan bahwa Massospondylus mungkin telah menggunakan lengan pendek di pertahanan dari pemangsa ("swats defensif"), dalam pertempuran antar-spesies, atau di makan, walaupun lengannya terlalu pendek untuk mencapai mulutnya. Para ilmuwan berspekulasi bahwa Massospondylus bisa digunakan Pollex yang besar (ibu jari) cakar dalam pertempuran, untuk strip bahan tanaman dari pohon, menggali, atau untuk perawatan.

Pertumbuhan
Fosil tengkorak dewasa dan remaja Massospondylus

Sebuah studi 2005 menunjukkan bahwa adik takson Massospondylus ', Plateosaurus, menunjukkan pola pertumbuhan dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Studi menunjukkan bahwa ketika makanan berlimpah, atau ketika iklim itu menguntungkan, Plateosaurus menunjukkan pertumbuhan dipercepat. Pola pertumbuhan ini disebut "plastisitas perkembangan". Hal ini terlihat pada dinosaurus lain, termasuk Massospondylus, meskipun hubungan erat antara Plateosaurus dan Massospondylus. Studi ini menunjukkan bahwa Massospondylus tumbuh sepanjang lintasan pertumbuhan spesifik dengan sedikit variasi dalam tingkat pertumbuhan dan ukuran akhir dari seorang individu  Studi lain menunjukkan penentuan umur. bahwa Massospondylus tumbuh pada tingkat maksimum 34,6 kg (£ 76,3) per tahun dan masih tumbuh sekitar 15 tahun.

Diet

Prosauropods seperti Massospondylus mungkin telah herbivora atau omnivora. Seperti baru-baru ini tahun 1980, ahli paleontologi diperdebatkan kemungkinan carnivory di prosauropoda. Namun, hipotesis prosauropods karnivora telah didiskreditkan,. Dan semua studi terbaru mendukung gaya hidup herbivora atau omnivora untuk hewan-hewan ini. Galton dan Upchurch (2004) menemukan bahwa karakteristik tengkorak (seperti artikulasi rahang) dari prosauropods sebagian besar dekat dengan orang-orang dari reptil herbivora daripada yang karnivora, dan bentuk mahkota gigi mirip dengan iguana herbivora atau omnivora modern. Lebar maksimum mahkota itu lebih besar dari akar, mengakibatkan canggih mirip dengan reptil herbivora atau omnivora yang masih ada.Barrett (2000) mengusulkan bahwa prosauropods dilengkapi diet herbivora mereka dengan mangsa kecil atau bangkai..Gastroliths (batu rempela) telah ditemukan berhubungan dengan fosil Massospondylus di Afrika Selatan, dan dengan binatang Massospondylus seperti dari Trias Akhir dari Virginia Massospondylus menelan batu-batu ini untuk membantu pencernaan;. kontraksi otot di tenggorok makhluk itu akan menelan bubuk bahan tanaman, kompensasi karena ketidakmampuan untuk mengunyah.

 Reproduksi
Artis gambaran dari Massospondylus remaja, yang ditampilkan di sini sebagai binatang berkaki empat

Pada tahun 1977, tujuh 190-juta-tahun Massospondylus telur ditemukan di Golden Gate Highlands Taman Nasional di Afrika Selatan oleh James Kitching, yang mengidentifikasi mereka sebagai yang paling mungkin milik Massospondylus. Sudah hampir 30 tahun sebelum ekstraksi dimulai pada fosil dari 15 sentimeter-(6 di-) embrio panjang. Mereka tetap embrio dinosaurus tertua yang pernah ditemukan. Khususnya, hampir-tukik tidak punya gigi, menunjukkan mereka tidak punya cara untuk makan sendiri. Berdasarkan kurangnya gigi dan proporsi tubuh binatang itu, para ilmuwan berspekulasi bahwa seusai lahir mungkin diperlukan. Keempat kaki dari-tukik dekat adalah dari panjang yang sama, menunjukkan bahwa Massospondylus yang baru menetas itu berkaki empat Tengkorak dan mata yang secara proporsional besar jika dibandingkan dengan orang dewasa, seperti yang umum di vertebrata sangat muda lainnya, meskipun tengkorak remaja. yang lebih tinggi dan lebih sempit juga. quadrupedality dari tukik menunjukkan bahwa postur berkaki empat dari sauropoda kemudian mungkin telah berevolusi dari retensi karakteristik remaja pada hewan dewasa, fenomena evolusi yang dikenal sebagai pedomorphosis.

 Sistem Pernafasan

Banyak saurischian dinosaurus memiliki tulang dan tulang rusuk yang berisi rongga cekung-out (foramina pneumatik), yang mengurangi berat tulang dan mungkin telah melayani sebagai dasar 'aliran-melalui ventilasi' sistem serupa dengan burung modern. Dalam sistem tersebut, tulang leher dan tulang rusuk yang berongga oleh kantung udara serviks; tulang punggung atas, oleh paru-paru, dan kembali rendah dan sakral (pinggul) tulang, oleh kantung udara perut. Organ-organ ini merupakan metode yang rumit dan sangat efisien respirasi. Prosauropods adalah satu-satunya kelompok utama dari saurischians tanpa sistem ekstensif foramina pneumatik. Meskipun lekukan pneumatik mungkin telah ditemukan di Plateosaurus dan Thecodontosaurus, dengan lekukan yang sangat kecil. Satu studi pada tahun 2007 menyimpulkan bahwa prosauropods seperti Massospondylus mungkin telah kantung udara perut dan leher rahim, berdasarkan bukti bagi mereka dalam taksa adik (theropods dan sauropoda). Studi ini menyimpulkan bahwa tidak mungkin untuk menentukan apakah prosauropods memiliki burung-seperti aliran-melalui paru-paru, tetapi bahwa kantung udara hampir pasti hadir

Seperti dikatakan sebelumnya, Massospondylus adalah tanaman makan dinosaurus dan seperti burung lainnya, namun juga diyakini telah dikonsumsi batu disebut sebagai batu rempela untuk tujuan pencernaan tanaman sulit makan oleh mereka. Massospondylus mungkin punya kapasitas untuk memuntahkan batu setelah batu menjadi halus dan lembut dari perutnya setelah itu mungkin dikonsumsi batu baru jika diperlukan. Ini ditemukan dengan bantuan tumpukan batu dipoles ditemukan dalam kerangka hewan ini.

Kerangka fosil Massospondylus ditemukan di Afrika Selatan dan terpisah dari kerangka, fosil telur hewan ini juga ditemukan pada tahun 1970-an. Dari telur dan tulang, ditemukan bahwa Massospondylus muda akan lahir tanpa gigi dan yang muda akan dibantu oleh Massospondylus dewasa untuk makan tujuan sejak ompong.

Massospondylus adalah ditemukan terkait erat dengan keluarga kadal dan merupakan anggota dari keluarga saurischia dinosaurus. Menurut Massospondylus klasifikasi ilmiah milik kerajaan Animalia, filum Chordata, kelas sauropsida dan superorder dinosaurian. Ia juga dikenal untuk milik Saurischia ketertiban dan subordo Sauropodomorpha. infraorder adalah Prosauropoda dan itu milik keluarga Plateosauridae.

Di antara dinosaurus berbeda, Massospondylus dianggap sebagai dinosaurus tidak berbahaya karena itu adalah pemakan tanaman.


Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Reptilia
Superorder: Dinosauria
Order: Saurischia
Suborder: Theropoda
Family: Megalosauridae
Genus: Megalosaurus
Buckland, 1824
Species
  • M. bucklandii Mantell, 1827 (type)
  •  ?M. cambrensis (Newton, 1899) = Zanclodon cambrensis
Synonyms
Megalosaurus - pemakan daging ganas

Megalosaurus adalah salah satu dari dinosaurus pertama yang ditemukan dan diberi nama. Ini harus diucapkan seperti Meg-ah-rendah-USS sakit-. 'Reptil besar' Arti dari kata Megalosaurus ini. Itu adalah dinosaurus pemakan daging besar dan dikenal telah hidup sekitar 175 juta tahun yang lalu pada periode Jurassic. Ini ditemukan di Inggris pada tahun 1676. Hal ini dinamakan oleh William Buckland pada tahun 1824. Kemudian pada tahun 1827 Gideon Mantell diberi nama spesies bucklandii Megalosaurus untuk menghormati Mr William Buckland.

Megalosaurus dikenal telah sekitar 30 kaki (yaitu) sembilan meter panjang dan tinggi 10 kaki (yaitu) tiga meter. dinosaurus ini dikenal telah beratnya sekitar satu ton. Dinosaurus memiliki tubuh yang besar dengan tulang berat dan kaki yang panjang dengan kaki mencakar. Lengan dinosaurus itu pendek dibandingkan dengan kaki dan tangan tiga jari dengan cakar tajam. Ia juga memiliki tombol-tombol tulang kecil di atas setiap mata dan rahang kuat besar dengan gigi tajam dan panjang, yang memungkinkan untuk makan daging. Itu adalah pemburu sengit dan pembunuh yang bisa membunuh bahkan sauropoda besar, yang jenis lain dari dinosaurus.

Hal ini dikenal lebih cerdas dibandingkan dengan dinosaurus lainnya. intelijen diukur oleh otak relatif terhadap berat badan, yang juga disebut sebagai Emotional Intelligence. Megalosaurus menjadi runner relatif cepat dibandingkan dengan dinosaurus lainnya. Kecepatan dinosaurus itu dinilai oleh para ilmuwan berdasarkan morfologi mereka (yaitu) karakteristik seperti tubuh estimasi dan panjang kaki. Kecepatan juga dinilai berdasarkan cara melacak fosil dinosaurus. Megalosaurus adalah dinosaurus kadal-berpinggul juga dikenal sebagai saurischian.

Awalnya, pada tahun 1676, bagian dari kerangka Megalosaurus ditemukan di sebuah tambang batu kapur di kota oxford Cornwell dekat, terletak di Inggris. tulang itu kemudian dikirim ke Robert Plot, yang adalah profesor kimia di Universitas Oxford dan dia juga kurator pertama Museum Ashmoean. Pr. plot Robert diidentifikasi menjadi tulang paha hewan besar, yang kemudian ditemukan menjadi tulang Megalosaurus. Kemudian, lebih banyak penemuan dimulai pada tahun 1815 untuk mengetahui lebih banyak tentang dinosaurus, yang mengakibatkan penemuan tulang di bidang tambang batu terletak di utara Oxford, yang diakuisisi oleh William Buckland, yang adalah gereja Kristus dekan dan Geologi profesor di Universitas Oxford. Pr. William Buckland menemukan beberapa tulang seperti fragmen tulang panggul, tulang belakang beberapa, anggota belakang dan sepotong rahang bawah dengan gigi, yang milik Megalosaurus yang berbeda, dengan bantuan yang ia menemukan bahwa semua tulang milik hewan raksasa yang milik kadal keluarga dan kemudian ia menamakannya sebagai Megalosaurus.



Di antara dinosaurus berbeda, Megalosaurus dianggap sebagai dinosaurus berbahaya dan ganas, karena itu adalah pemakan daging. Hope, anda akan mengerti tentang Megalosaurus.

Megalosaurus (berarti "Great Lizard", dari bahasa Yunani, μεγαλο-/megalo- berarti 'besar', 'tinggi' atau 'hebat' dan σαυρος / sauros berarti 'kadal') adalah genus besar pemakan daging dinosaurus theropoda Tengah periode Jura (tahap Bathonian, 166 juta tahun lalu) dari Eropa (Inggris Selatan, Prancis, Portugal). Hal ini penting sebagai genus pertama dari dinosaurus (di luar burung) yang harus dijelaskan dan diberi nama.
Penemuan
"humanum Skrotum"
Sampul Natural History Robert Plot of Oxfordshire, 1677 (kanan). Plot ilustrasi tentang ekstremitas bawah dari femur Megalosaurus (kiri).

Megalosaurus adalah dinosaurus pertama yang dijelaskan dalam literatur ilmiah. Bagian dari tulang itu pulih dari sebuah tambang batu kapur di Cornwell dekat Chipping Norton, Oxfordshire, Inggris pada 1676. fragmen itu dikirim ke Robert Plot, Profesor Kimia di Universitas Oxford dan kurator pertama Museum Ashmolean, yang menerbitkan sebuah deskripsi dalam Sejarah Alam-nya Oxfordshire di 1676. Dia benar mengidentifikasi tulang sebagai ujung bawah tulang paha dari hewan besar dan ia mengakui bahwa itu terlalu besar untuk masuk ke spesies yang dikenal. Karena itu ia menyimpulkan itu menjadi tulang paha raksasa manusia, seperti yang disebutkan dalam Alkitab. tulang sejak saat itu telah hilang tapi ilustrasi ini cukup rinci untuk mengidentifikasi dengan jelas sebagai tulang paha dari Megalosaurus.

Tulang Cornwell digambarkan lagi oleh Richard Brookes pada tahun 1763. Dia menyebutnya "scrotum humanum," sedangkan membandingkan penampilan untuk sepasang testis manusia. Label tidak dianggap sebagai Linnaean tepat "nama" untuk hewan tersebut pada waktu itu, dan tidak digunakan dalam literatur berikutnya. Secara teknis, meskipun, nama itu diterbitkan setelah munculnya nomenklatur binomial, dan jadi jika itu benar-benar dimaksudkan untuk mewakili ereksi dari suatu genus baru itu akan memiliki prioritas di atas Megalosaurus.

Namun, aturan negara ICZN bahwa jika nama tidak pernah dianggap sah setelah 1899, bisa dihapus dari persaingan untuk prioritas, menjadi oblitum nomen (lupa nama), sedangkan sinonim junior (dalam hal ini Megalosaurus bucklandi) dapat dijadikan protectum nomen (nama yang dilindungi). Pada awal 1990-an, WS Sarjeant mengajukan petisi kepada ICZN untuk secara resmi menekan scrotum nama genus mendukung Megalosaurus. Sekretaris Eksekutif dari ICZN pada waktu, PK Tubbs, menolak permohonan, menyimpulkan bahwa istilah "scrotum humanum", yang diterbitkan hanya sebagai label untuk ilustrasi, tidak merupakan penciptaan yang sah nama baru, dan menyatakan bahwa tidak ada bukti itu pernah dimaksudkan seperti itu. Selain itu, sebagian tulang paha terlalu lengkap untuk pasti disebut Megalosaurus dan bukan theropoda, berbeda kontemporer.

Penelitian Buckland

Lebih penemuan dibuat, mulai tahun 1815, sekali lagi di tambang Stonesfield (saat ini dianggap sebagai bagian dari Taynton Batugamping Formasi, dating ke tahap pertengahan Bathonian dari Periode Jurassic). Mereka diakuisisi oleh William Buckland, profesor Geologi di Universitas Oxford dan dekan Gereja Kristus. Dia tidak tahu apa hewan tulang milik tetapi, pada tahun 1818, setelah Perang Napoleon, perbandingan anatomi Perancis Georges Cuvier mengunjungi Buckland di Oxford dan menyadari bahwa tulang milik makhluk mirip kadal raksasa. Buckland kemudian dipublikasikan deskripsi tulang Transaksi Geological Society, pada tahun 1824 (Dokter James Parkinson telah menggambarkan mereka dalam sebuah artikel di 1822).
Ukiran dari "Perhatikan pada Megalosaurus atau besar Fosil Kadal dari Stonesfield" William Buckland, 1824. Keterangan berbunyi "ujung anterior rahang kanan bawah Megalosaurus dari Stonesfield dekat Oxford".

Pada tahun 1824, Buckland memiliki sepotong rahang bawah dengan gigi, beberapa vertebra, dan fragmen tulang panggul, tulang belikat dan lengan belakang, mungkin tidak semua dari individu yang sama. Buckland diidentifikasi organisme sebagai hewan raksasa yang terkait dengan (kadal) Sauria dan ia ditempatkan dalam genus baru Megalosaurus, memperkirakan hewan yang akan 12 m panjang dalam hidup. Pada tahun 1826, Ferdinand von Ritgen memberikan dinosaurus ini lengkap binomial, Megalosaurus conybeari, yang tidak digunakan oleh penulis kemudian dan sekarang dianggap sebagai oblitum nomen. Setahun kemudian, pada tahun 1827, Gideon Mantell Megalosaurus termasuk dalam survei geologi tentang Inggris tenggara, dan menugaskan nama spesies saat binomial nya, Megalosaurus bucklandii. Hal ini tidak akan sampai 1842 bahwa Richard Owen menciptakan istilah 'dinosaurus' istilah.
Replika jejak kaki theropoda dikaitkan dengan Megalosaurus

Pada tahun 1997, sekelompok terkenal fosil jejak kaki (ichnites) ditemukan di sebuah tambang batu kapur di Ardley, 20 km timur laut dari Oxford, Inggris. Mereka diduga telah dibuat oleh Megalosaurus dan mungkin juga beberapa yang ditinggalkan oleh Cetiosaurus. Ada replika dari beberapa jejak kaki, mengatur melintasi halaman Oxford University Museum of Natural History.

Deskripsi

Karena mereka menemukan pertama, banyak lainnya Megalosaurus tulang telah ditemukan tetapi masih ada kerangka lengkap telah ditemukan. Oleh karena itu, rincian penampilan fisik tidak bisa memastikan. Namun, penjelasan lengkap dari semua bahan yang dikenal baru-baru ini diterbitkan.

rekonstruksi Awal
Rekonstruksi Megalosaurus dan Pterodactylus oleh Samuel Griswold Goodrich dari 1859. Ini khas rekonstruksi awal dalam menyajikan Megalosaurus sebagai binatang berkaki empat; rekonstruksi modern membuatnya bipedal.

Pada 1852, Benjamin Waterhouse Hawkins ditugaskan untuk membangun sebuah model Megalosaurus untuk pameran dinosaurus di Crystal Palace di Sydenham, dimana masih sampai hari ini. ahli paleontologi awal, tidak pernah melihat makhluk seperti itu sebelumnya, direkonstruksi itu seperti naga dari mitologi populer, dengan kepala besar dan berjalan pada semua merangkak. Itu tidak sampai pertengahan abad kesembilan belas, ketika theropods lain mulai ditemukan di Amerika Utara, bahwa gambaran yang lebih akurat dikembangkan. kebingungan Beberapa masih ada, karena pada satu waktu (sebelum klasifikasi dinosaurus menjadi bisnis yang serius sekarang ini), semua theropods dari Eropa diberi judul Megalosaurus. Sejak itu, ini sebagian besar telah dipindahkan tetapi Kertas kerja lama masih bisa menyebabkan kebingungan. Untuk kebingungan lebih lanjut, yang paling direproduksi diagram anatomi kerangka yang Megalosaurus 'diproduksi sebelum vertebra apapun telah pulih. Sementara menggambar itu, Friedrich von Huene dari Universitas Tübingen, Jerman, malah menggunakan tulang punggung Altispinax, sebuah theropoda besar misterius yang dikenal dari tulang punggung spined tinggi dan pada waktu diklasifikasikan sebagai sebuah spinosaur. Oleh karena itu, gambar kemudian banyak, berdasarkan aslinya, menunjukkan Megalosaurus dengan punggung tulang belakang dalam atau bahkan berlayar kecil, seperti yang Spinosaurus.

rekonstruksi Modern

Bahkan, Megalosaurus memang memiliki kepala relatif besar dan gigi jelas bahwa dari karnivora. Namun, ekor panjang akan seimbang tubuh dan kepala dan begitu Megalosaurus sekarang dipulihkan sebagai-binatang berkaki dua seperti semua theropods lain-sekitar 9 meter. Struktur tulang leher menunjukkan bahwa lehernya akan sangat fleksibel. Untuk mendukung beratnya sekitar satu ton, kaki yang besar dan berotot. Seperti semua theropods, itu memiliki tiga jari-jari kaki menghadap ke depan dan satu terbalik satu. forelimbs nya masih kecil - meskipun tidak proporsional sekecil yang theropods kemudian seperti Tyrannosaurus - dan mungkin memiliki tiga atau empat digit.
Modern restorasi Megalosaurus

Tinggal di apa yang sekarang Eropa, selama Periode Jura (181-169000000 tahun yang lalu), Megalosaurus dapat berburu stegosaurs dan sauropoda. deskripsi berulang berburu Megalosaurus Iguanodon (lain dari dinosaurus paling awal bernama) melalui hutan yang kemudian ditutup benua mungkin tidak akurat, karena Iguanodon kerangka yang ditemukan di formasi Kapur Awal jauh lebih muda. Tidak ada fosil dialihkan untuk Megalosaurus telah ditemukan di Afrika, bertentangan dengan beberapa buku dinosaurus ketinggalan jaman.

Meskipun Megalosaurus adalah karnivora kuat dan mungkin bisa menyerang bahkan sauropoda terbesar, juga kemungkinan ini memperoleh beberapa makanan dengan pembilasan. Itu bukan untuk mengurangi dari kecakapan sebagai seorang pemburu (Tyrannosaurus mungkin melakukan banyak yang sama). Efisiensi diperlukan untuk memberi makan seperti tubuh besar.

Oxford University Museum of Natural History berisi tampilan deskriptif Megalosaurus dan sejarah penemuannya.
Klasifikasi

Pada suatu waktu, Megalosaurus adalah 'genus keranjang sampah', dan termasuk spesies beragam theropods besar. Carcharodontosaurus , Dilophosaurus, Eustreptospondylus, Metriacanthosaurus, dan Duriavenator, semua awalnya diklasifikasikan sebagai spesies Megalosaurus. Selama abad ke-20, genus tunduk pada reklasifikasi luas dan sebagian besar spesies-spesies ini diberikan genera mereka sendiri.

Dalam media populer
Usang rekonstruksi di Crystal Palace, London.

Megalosaurus memiliki perbedaan menjadi dinosaurus pertama muncul di media manapun populer. novel Charles Dickens 'Bleak House dimulai dengan deskripsi tentang kabut, yang primordial karakter ditekankan dengan menyebutkan Megalosaurus.

Ini telah membuat berbagai penampilan lainnya. Sebuah Megalosaurus adalah salah satu dinosaurus utama ditampilkan pada tahun 1984 novel John Brosnan, Carnosaur, meskipun tidak ditampilkan dalam film adaptasi tersebut. Dalam acara TV Dinosaurus, Earl Sinclair, sang ayah, adalah Megalosaurus. Hal ini juga muncul dalam buku The Doctor Who Dodo terakhir oleh Jacqueline Rayner.

Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Sauropsida
Superorder: Dinosauria
Order: Ornithischia
Suborder: Thyreophora
Infraorder: Stegosauria
Family: Stegosauridae
Genus: Miragaia
Mateus et al., 2009
Species
  • M. longicollum Mateus et al., 2009 (type)
Hanya nama pada tahun 2009, ada sedikit diketahui jenis spesies longicollum Miragaia's,. Miragaia pemogokan itu sendiri keluar dari stegosaurs lain, memang thyreopeans, karena leher panjang. Leher memiliki 17 vertrbrae, lebih dari dinosaurus lainnya termasuk sauropoda.

Miragaia ditemukan dan dinamai oleh Octavio Mateus, ditemukan di sebuah situs penggalian Lourhina-yang tanggal kembali ke Jurassic Akhir. Mateus telah meneliti tujuan Miragaia's leher panjang, dan berspekulasi bahwa itu berevolusi dari seleksi seksual, sebuah dinosaurus dengan leher panjang lebih rentan terhadap melukai fatal disampaikan melalui leher dari dinosaurus dengan leher pendek. Leher panjang menunjukkan pasangan potensial yang dinosaurus, meskipun kurang beruntung, masih mampu bertahan. Hal ini terbukti dalam clades dinosaurus lainnya, paling menonjol di Maniraptorans, yang mungkin bulu cerah membuat mereka lebih mudah untuk spot. seleksi seksual juga menghilangkan kebutuhan untuk berjuang untuk menunjukkan survivalability.

Miragaia (bernama setelah Miragaia, paroki di Portugal dan unit geologi di mana sisanya ditemukan) adalah genus dari dinosaurus stegosaurid. Its fosil telah ditemukan di batuan Jura di Portugal. Miragaia adalah penting untuk leher panjang, yang menyertakan minimal 17 tulang belakang.

Penemuan

Miragaia didasarkan pada ML 433, yang setengah bagian depan hampir lengkap dari kerangka dengan tengkorak parsial (bahan kranial pertama untuk stegosaurid Eropa). Di antara tulang pulih yang paling moncong, tulang leher lima belas (dua pertama, yang diartikulasikan dengan tengkorak, tidak hadir), tulang bahu, sebagian besar forelimbs, dan tiga belas lempengan tulang. ML 433 ditemukan pada Unit Miragaia Formasi Sobral, Lourinhã Group, yang dimulai pada awal Kimmeridgian-akhir Tithonian (Jura Akhir, sekitar 150 juta tahun lalu). Octavio Mateus dan rekan dijelaskan Miragaia pada tahun 2009. Spesies tipe M. longicollum ("leher panjang"). Sebuah pinggul parsial dan vertebra parsial dari individu remaja (ML 433-A) ditemukan di lokasi yang sama, dan juga ditugaskan untuk longicollum M.. Mateus dan rekan melakukan analisis filogenetik dan menemukan Miragaia ke grup dengan Dacentrurus dalam clade sebuah Dacentrurinae, kelompok adik Stegosaurus.

Deskripsi

Fitur yang paling menonjol Miragaia adalah leher panjang, yang terdiri dari setidaknya 17 tulang belakang. Ini merupakan puncak dari sebuah trend leher lagi dilihat dalam stegosaurians. Selain itu, Miragaia memiliki tulang leher lebih dari sauropoda kebanyakan, dikenal dinosaurus leher panjang mereka, yang kontras dengan pandangan tradisional stegosaurians sebagai browser rendah dengan leher pendek. Hanya sauropoda Cina Euhelopus, Mamenchisaurus, dan Omeisaurus miliki sebagai tulang leher sebanyak Miragaia, dengan sauropoda sebagian besar Jurassic Akhir hanya memiliki 12 sampai 15. Mateus dan rekan menyarankan bahwa leher panjang baik diperbolehkan Miragaia untuk menelusuri pada tingkat yang herbivora lain tidak mengeksploitasi, atau bahwa leher muncul karena seleksi seksual.

Dalam sauropoda, leher panjang besar itu dicapai oleh kombinasi tiga proses: penggabungan kembali tulang ke leher; penambahan tulang baru dan perpanjangan tulang leher individu. Leher panjang Miragaia tampaknya telah menyebabkan sebagian besar dari belakang tulang belakang menjadi dimasukkan ke leher, berdasarkan penghitungan vertebral dari stegosaurians lainnya. Saat ini tidak ada bukti bahwa tulang baru memberikan kontribusi ke leher, melainkan, distribusi vertebra yang ada di bagian belakang dan leher berubah. Ada beberapa bukti untuk meningkatkan panjang tulang belakang di Miragaia dan Stegosaurus, tapi ini tidak konsisten bisa jadi karena post-mortem distorsi.

Ujung paruh yang ompong, seperti di Stegosaurus. Kedua lengan atas dan ulna dan radius (tulang lengan bawah) juga sebanding dengan yang Stegosaurus. Tulang rusuk dari tulang leher yang tergabung ke tulang belakang. Di panggul, tulang kemaluan punya tip diperluas, seperti terlihat pada Dacentrurus. piring segitiga Paduan berlari menuruni garis tengah belakang total panjang Its diperkirakan sebesar 5,5 -. 6 meter.


Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Reptilia
Superorder: Dinosauria
Order: Saurischia
Suborder: Theropoda
(unranked): Tetanurae
Superfamily: Megalosauroidea[1]
Genus: Monolophosaurus
Zhao & Currie 1993
Sebuah Carnosaur, dasar menengah yang mempunyai kemiripan luar untuk Dilophosaurus, Monolophosaurus sebenarnya dikenakan konvergensi evolusi yang menarik; Sebuah puncak di atas kepalanya, seperti bahwa dari Coelophysids jambul. Monolophosaurus puncak, bagaimanapun, berbeda dalam bahwa itu hampa, seperti puncak Lambeosaurine. Kanal-kanal berlubang di puncak mengarah ke rongga hidung, menyarankan Monolophosaurus bisa menyanyi melalui puncak nya, lagi hanya seperti Lambeosaurines.

Monolophosaurus ditemukan oleh ahli paleontologi Currie & Zhao pada tahun 1994, kepala & leher ditemukan. Ada juga penemuan fosil panggul di kemudian hari di Thailand. Hal ini kadang-kadang dianggap bahwa Monolophosaurus berhubungan dengan Allosaurids, meskipun ada sedikit bukti untuk mendukung setiap sambungan ke keluarga, selain yang theropoda jelas. Monolophosaurus tinggal di China selama Jurassic, di mana tengkorak itu ditemukan memiliki indikasi air pra-mortem. Ini digunakan sebagai bukti untuk mendukung teori bahwa dinosaurus Monolophosaurus adalah sebagian air, dengan menggunakan lambang yang seperti Parasaurolophus diduga ketika pertama kali ditemukan.

Monolophosaurus (berarti "kadal jambul tunggal", diucapkan / m 蓲 藢 n 傻 藢 l 蓲 f 蓹 藞 莼 s s r 蓹 / MON-o-LOF-蓹-SAWR-蓹 s ) adalah seorang genus theropoda dinosaurus dari Jurassic Tengah (sekitar 168-161 Ma) Formasi Shishugou di tempat yang sekarang Xinjiang, China Hal. adalah nama untuk lambang tunggal di atas tengkorak. Jenis dan hanya dikenal individu diperkirakan sebesar 5 meter (16 kaki). daerah itu Monolophosaurus ditemukan menunjukkan tanda-tanda air, sehingga ada kemungkinan bahwa dinosaurus ini tinggal di tepi danau atau laut.

Discovery dan klasifikasi
Dipasang kerangka Monolophosaurus dan Tuojiangosaurus, Field Museum, Chicago, Illinois.
Restorasi


Sebuah kerangka yang hampir lengkap itu ditemukan pada tahun 1984. Pada awalnya, sebelum uraian dalam literatur ilmiah, itu dikenal di pers sebagai "Jiangjunmiaosaurus", sebuah nudum nomen. 

Pada tahun 1993 Zhao dan Currie bernama spesies ketik jiangi Monolophosaurus, nama spesies mengacu pada Jiangjunmiao ("penginapan padang pasir ditinggalkan") di dekat yang holotipe 84019 IVPP ditemukan Monolophosaurus awalnya disebut sebagai "megalosaur" dan. sering karena telah diusulkan untuk menjadi sebuah allosauroid. Carr (2006) bahkan menyatakan bahwa "proceratosaurid" "tyrannosauroid" Guanlong adalah sebuah subadult Monolophosaurus dan karena itu merupakan "allosauroid", dengan mencatat taksa keduanya memiliki, tipis besar, dan fenestrated puncak garis tengah, tapi ini mungkin bukan kasus.

Smith et al. (2007) adalah publikasi pertama untuk menemukan Monolophosaurus menjadi tetanuran non-neotetanuran , dengan mencatat banyak karakter yang sebelumnya dianggap eksklusif Allosauroidea untuk memiliki distribusi yang lebih luas lagi. Juga, Zhao et al. (2009) mencatat berbagai fitur primitif kerangka menunjukkan bahwa Monolophosaurus bisa menjadi salah satu dinosaurus paling basal tetanuran bukan . Benson (2008, 2010) ditempatkan Monolophosaurus dalam clade dengan Chuandongocoelurus yang lebih basal dari Megalosauridae dan Spinosauridae di Megalosauroidea. Belakangan, Benson et al. (2010) menemukan Chuandongocoelurus / clade Monolophosaurus berada di luar Megalosauroidea dan Neotetanurae, dekat pangkal Tetanurae

Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Sauropsida
Superorder: Dinosauria
Order: Ornithischia
Suborder: Cerapoda
Infraorder: Ornithopoda
Family: Hypsilophodontidae?
Genus: Nanosaurus
Marsh, 1877
Binomial name
Nanosaurus agilis
Nanosaurus (diucapkan NAN-uh-SAWR-kita) adalah salah satu dinosaurus kecil yang pernah ada, berdiri tepat di bawah dua meter dan empat meter. Jika dinosaurus sekitar hari ini, mereka akan tentang ukuran rata-rata anjing, kecuali kenyataan adalah cukup banyak kadal raksasa berjalan dengan kaki belakang mereka. Ditemukan oleh Otniel Charles Marsh pada tahun 1877, tidak banyak informasi yang diketahui tentang mereka, tapi mereka sangat mirip dengan apa yang sekarang disebut Othnielosaurus atau Othnielia. Kebanyakan orang menganggap mereka sebagai "The Dinosaur Tiny" karena itulah yang mereka disebut dalam buku-buku paling populer. Dipercaya untuk menjadi herbivora dan juga berkaki dua, mereka bertahan hidup sebagian besar pada tanaman dan semak-semak dan mungkin bug dan binatang kecil juga. Sebagian besar fosil telah ditemukan di daerah Colorado dan bagian Wyoming yang bukan daerah yang besar, di mana mereka sebenarnya semua dihuni tidak diketahui, tetapi tampaknya sebagian besar di Amerika Utara barat pusat. Hal ini diyakini bahwa Nanosaurus hidup 155-148000000 tahun yang lalu pada periode Jurassic akhir.

Nanosaurus ("kadal kecil atau kerdil") adalah nama yang diberikan kepada genus dari dinosaurus dari Jurassic Akhir. Dijelaskan oleh Otniel Charles Marsh pada tahun 1877, itu adalah Ornithischian kurang-dikenal afinitas tidak pasti. Its fosil dikenal dari Formasi Morrison dari Colorado dan mungkin Wyoming. Hal ini sering digambarkan dalam sastra populer (sebagai "dinosaurus kecil"), meninggalkan kesan bahwa lebih banyak yang diketahui tentang itu daripada sebenarnya. Kebanyakan representasi sebenarnya dari apa yang sekarang disebut Othnielosaurus atau Othnielia.

Sejarah dan Taksonomi

Marsh bernama tiga spesies dari genus baru di tahun 1877, dua di antaranya saat ini diketahui dinosaurian:

* N. agilis, berdasarkan YPM 1913, ditemukan oleh sekolah Intendant Oramel Lucas, dengan tetap termasuk tayangan dentary, dan bit luar tengkorak termasuk ilium, tulang paha, tulang tulang kering, dan fibula sebuah
* N. rex, berdasarkan YPM 1915 (juga disebut 1925 di Galton, 2007), tulang paha lengkap;
* Dan pemenang N., yang segera ia diakui menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda, dan sekarang dikenal sebagai, kecil Hallopus bipedal relatif crocodylian.

Ia menganggap kedua jenis dinosaurus sebagai kecil ("kucing berukuran" atau "rubah-berukuran" ) hewan.

Dengan penugasan kembali tahun 1881 pemenang N., hal-hal yang berdiri statis untuk sebagian besar abad berikutnya. Marsh awalnya didirikan Nanosauridae untuk genus ini, tetapi umumnya termasuk dalam Hypsilophodontidae setelah kematiannya.

Pada tahun 1973, Peter Galton dan Jim Jenson dijelaskan kerangka parsial (BYU ESM 163 per Galton, 2007) hilang kepala, tangan, dan ekor sebagai Nanosaurus (?) Rex Pada tahun 1977., Dia telah menentukan bahwa agilis Nanosaurus sangat berbeda dari rex N. dan kerangka baru, dan diciptakan Othnielia untuk rex N. Ia disebut Nanosaurus tepat untuk samar-samar "Fabrosauridae",. tetapi penulis lain, termasuk Paul Sereno, dianggap sebagai sebuah Ornithischian basal meragukan afinitas tidak diketahui, atau sebagai hypsilophodontid meragukan . Baru-baru ini, Galton (2007) dianggap sebagai ornithopod basal mungkin valid, dan menunjukkan persamaan dengan heterodontosaurids di tulang paha. Dia juga tentatif yang ditugaskan untuk itu beberapa gigi yang telah disebut peminum.

Paleobiologi

Karena masih sedikit, tentang semua yang dapat dikatakan tentang Nanosaurus dalam kehidupan dengan akurat adalah bahwa hal itu kecil, berkaki dua, hewan kursorial, mungkin sebuah herbivora.

 
Copyright 2010 †Dynoz†